DENNY SANTOSO| Peluang Usaha BISNIS ONLINE belajar dari usahawan sejati|Tom MC Ifle

di 2007 saya bikin namanya Live it fail, tahun 2010 ngerasa bahwa bisnis udah sukses ada duit oke kita modalin bikin saya bikin namanya Sixraps ternyata juga fail juga hai saya Tom MC Ifle founder Top Coach Indonesia saya hari ini happy banget kedatangan fans, saya ngefans banget dengan beliau karena sudah berlajar dari beliau udah lama banget jadi udah ngikutin youtube udha masuk ke DM ID wah udah segala macem deh yang belum ini Tribelio dan ini Denny Santoso, hallo gimana kabarnya? baik thank you udah di undang ini kehormatan banget karena Denny Santoso adalah tokoh yang banyak sekali membawa dan mengubah wajah digital marketing di Indonesia padahal dulu beliau mungkin bukan hanya digital marketing ini adalah pebisnis tulen, entrepreneur tulen jadi kalau ditanya pengalaman bisnisnya udah ngeri banget so kita mau denger sharing dari Denny Santoso ini apa sih sebetulnya yang dibikin pusing oleh market hari ini, dengan adanya online marketing digital marketing, sosial media marketing adalagi revolusi industri 4.0 distrubsi ini sekarang nih kondisi market sangat-sangat confusing so what do you think about that? oke jadi memang saat ini era digital cepet banget yah apalagi perubahannya semakin cepat jadi nggak kayak zaman dulu, kalau zaman sekarang itu benar-benar kayak you know barusan ada Instagram, sekarang ada Tik-Tok macem-macem gitu cepat banget jadi kayak kita belum sempat belajar udah ada hal baru, ada hal baru dan semua orang ngomongi itu nah itu yang bikin banyak orang itu jadi kayak ini gue mesti ngikutin yang mana nih? kayaknya banyak banget yah, itu sih nah kalau era hari ini memang itu sekarang kalau kita lihat secara global di Indonesia terutama itu sebenarnya kita lagi dimudahkan karena kita berada di era produk sebenarnya tapi itu plus minus sebenarnya era produk yang artinya adalah kita mudah banget untuk mencari sebuah produk dan menjualnya contoh dengan banyaknya market place misalnya ya kan dengan slogan "mulai aja dulu" gitu kan se-simpel itu jadi kayak gue mau mulai dari mana? ya mulai aja dulu pokoknya lu punya barang apa jual gitu, idenya se-simpel itu tapi dengan produk seperti itu, itu challanging juga karena kalau semua orang melakukan hal yang sama artinya apa? perang harga ya kan kita udah lihat dimana-mana mau ke market place manapun perang harga gitu kan, kita baru mau jualan sebelahnya udah kayak suggested productnya sama semua harganya miring-miring bahkan ada yang dijual dengan harga modal mereka mendapatkan profit dari cashback cashback dari ongkos kirimnya nah dapat dari situ gitu sehingga kalau pemula baru mulai belum ada omset cashback belum dapat profitnya kaga ada hilang yah betul nah ini berbahaya juga jadi memang itu yang membuat landscape di Indonesia ini rada-rada kayak musti ngapain lagi yah market place udah hancur-hancuran, Instagram saya posting nggak laku juga gitu nah buat saya pribadi sebagai praktisi di digital marketing kayak begini melihatnya sebenarnya simple, banyak orang belum mengerti digital marketing itu sendiri ya jadi secara konsep marketing itu kan memunculkan atau membuat orang jadi interest dan menginginkan produk kita itu bukan uploading yah kalau kita posting di Instagram itu namanya posting uploading bukan marketing kalau uploading aja semua orang juga bisa asal punya kuota internet selesai uploading gitu kan, jadi mereka tuh cuma kayak bayangin deh kita ke dokter kita baru masuk keruangan dokter terus dokternya langsung bilang "bro ini ada antibiotik terbaru diskon 50% aku believe ini cocok buat kamu" buset ini apaan gitu yah kita nggak di analisa iklan banget tau-tau dikasih kayak gitu kan kita kayak, kayaknya nggak cocok deh keluar aja jadi nggak ditanya apa-apa nggak ada relationship langsung kita tawarin yang terbaru promo dan sebagainya, ya memang benar terbaru dan promo, apakah cocok buat kita? itu nggak pernah ditanya.

Itu yang sering terjadi maka ketika kita lihat kayak oke contoh kita kita sama-sama parents kita sama-sama parents, anak kita juga tadi sekitar 4-5 tahun ya kurang lebih mirip gitu nah karena kita sama-sama parents maka kalau kita lagi ngobrol gini mungkin kita ngobrolin apa? gimana anak lepas gadget? gimana biar nggak kecanduan nonton youtube terus? gitu terus ada peng-iklan muncul ngasih upload produk diskon 50% botol susu target market mereka cocok dikita parents nih, tapi kita lagi ngobrolin apa? parenting terus dikasih botol susu kayaknya nggak nyambung gitu kan secara teori kita target market cocok banget profile anaknya semua cocok banget tetapi secara kita obrolan kayak gini, ini nggak cocok nah ini yang sering kali miss bagi banyak orang jadi mereka berpikir bahwa kalau target market udah bener ya udah gue tawarin harusnya laku dong tapi mereka lupa bahwa kita ini lagi ngapain? itu lagi diskusi apa? itu yang miss nah dari itu digital marketing kita saya terutama itu perusahaan mengajak orang dari produk mindset menuju ke market mindset, jadi market lagi ngapain sih? mereka ngobrolin apa sih? dream mereka apa? kegalauan mereka ini apa? kebutuhan mereka apa aja gitu itu yang kita analisa sebenarnya bukan produk jadi bukan itu, bukan saya punya produk saya upload kayak gitu aja wow so that's the mindset switch dari produk ke market, itu aja sudah satu kerjaan besar sebetulnya, yes karena harus ketemu, nanya, interview dan sebagainya benar-benar itu aja sudah sudah pekerjaan besar dimana dari jualan barang yang fisical sampai kita harus bisa mengerti apa yah behaviournya, yes pola pikirnya, nyari barangnya kayak apa itu susah kalau zaman dulu mau jualan buka lapak dipasar titik orang datang kesana belanja sekarang lapaknya nggak kelihatan ceritain dong Den jadi dulu waktu mulai bisnis digital marketing ini is it as easy as easy this? artinya gini zaman dulu dengan zaman sekarang struggle nya apa beratnya apa? susahnya apa? karena banyak sekali orang kalau dengar tuh kayaknya gampang banget so dimasing-masing era karena saya udah belajar digital marketing I think udah 13 tahun yah jadi udah lama dari 2007 challenge nya ada masing-masing kalau saya ngerti hari ini kemudian ditarik tahun dulu challenge dulu nggak ada yang ngajarin jadi yang ngajarin dikit banget, kemudian toolsnya dikit banget nggak ada Facebook Ads, saya mulai 2007 Facebook aja baru mulai tuh kayaknya, 2004 baru dibangun dia kan 2007 tuh masih baru masuk ke Indonesia belum ada Ads Ads I think 2011 – 2012 baru ada gitu jadi nggak ada iklan di Instagram itu nggak ada jadi challenging banget artinya 2007 – 2008 cuma ada google waktu itu yang iklannya pakai google di era dulu itu platform nya belum ready kemudian informasi nggak ada gitu nah itu challenging, nah kalau hari ini platformnya semua ada tapi udah crowdid juga jadi skill kita harus naik kayak misalkan zaman dulu orang yang jualan cuma sedikit sekarang jualan banyak banget, apa bedanya barangmu dengan barangku gitu sama barang orang lain lagi, mungkin orang yang sama jualan 1.000 barang yang sama kemarin saya mencari nintendo switch ditokopedia 68.000 posting terus gimana caranya kalau anda jualan nintendo switch saingannya 68.000 yang dilihat kan paling halaman pertama, benar, halaman kedua udah nggak halaman ketiga udah nggak harganya mirip-mirip semua kalau dibilang servicenya yang baik semua bintangnya 5 terus jumlah yang beli reviewnya puluhan semua jadi mau membedakannya seperti apa gitu kan yah? iya maka dari itu kemarin ketika ketika saya ngelakuin dari awal sampai sekarang yang membuat saya mudah jualan adalah saya berusaha banget menjadi authority dibidang saya jadi kalau misalnya ada jualan insurance misalnya ini ngomongin insurance anda harus menjadi authority dibidang insurance, kayak pak Tom juga ngelakuin yang sama nih coaching begitu kemudian menjadi authority dibidang coach bikin banyak video banyak youtube dan sebagainya itu yang harus dilakukan saat ini seperti itu kalau anda misalkan ke dokter jantung gitu anda akan nyari dokter yang spesialis jantung tapi mereka juga punya knowledge yang di sharing kan akan lebih kenal itu kenal itu bukan cuma kalau saya melihatnya trust yang dibangun yah, jadi bikin konten itu bangun trust sebenarnya oh saya sering lihat, kalau sering lihat kan jadi kenal padahal nggak pernah ketemu nih karena sering lihat jadi kayaknya akrab nah itu yang harus dibangun bukan produk yang ditonjolin terus tapi kitanya harus muncul itu era sekarang karena kalau produk orang lain punya produk yang sama, kita lihat sekarang mahasiswa banyak keluar lulus yah lulus mahasiswa gitu akutansi lah, ekonomi lah what ever terserah lah tapi sekali lulus itu ratusan orang, 1 university itu bisa ratusan orang, nah ini kan komoditas, benar apa yang memberdakan anda dengan yang lain? sama semua, ilmunya sama background nya sama, sekolahnya sama tinggal bisa ngomong atau nggak habis itu siap kalau saya melihatnya adalah itu udah komoditi banget maka yang di cek adalah habis itu personal branding, anda bisa ngobrol atau nggak bisa solve problem atau nggak, kemudian experience anda diluar sekolahan itu apa yang menjadi valueted nah jadi sekarang idenya satu gimana anda jadi authority di niche anda itu penting banget pernah ngalamin rugi nggak? banyak banget rugi banyak banget sih, jadi kayak misalnya kerugian terbesar dalam bisnis saya pernah bikin sebelum Tribelio ini saya membangun platform social network kayak social network nah sebelum Tribelio itu saya bikin hal yang sama itu udah I think 4 atau 5 kali, 4 atau 5 kali di 2007 saya bikin namanya Life it fail, itu nggak terlalu mahal sih itu cuma sekian juta sih itu nggak mahal sih karena developernya ngambil script dari pokoknya dia download script abis itu dibuatin social network gitu cuma nggak ngerti gimana executenya nggak jalan gitu tahun 2010 ngerasa bahwa bisnis udah sukses ada duit oke kita modalin bikin, saya bikin namanya Sixreps social Network for Fitness & Sport Enthusiast itu boleh di google itu masih ada kita sempat pameran di Las Vegas segala Sixraps itu ternyata juga fail juga karena waktu itu nggak ngerti bisnis dengan detail kita berasumsi bahwa pegang market kok saya ngerti market fitnes saya fitnes mulai dari 1999 jadi marketnya ditangan saya nih semua gym saya masuk kemudian kita punya namanya ultimate body contest pertandingan binaraga terbesar di Indonesia 27 kota setahun jadi gede banget nah semuanya ditangan kita gitu jadi kalau bikin social network harusnya gampang dong migrasinya that's mindset kan bahkan untuk penetrasi go to market strategy kita lakukan adalah kalau mau ikut UBC waktu itu namanya UBC kan Ultimate Body Contest registrasinya harus daftar dulu ke social network saya gitu problemnya adalah waktu itu saya berharap kalau misalkan usernya banyak karena orang fitnes di Indonesia banyak sih waktu itu yah sekitar 2 juta orangan gitu waktu itu nah saya berharap ada kita bisa jualan supplement online plus banyak yang iklan gitu tapi ada satu yang saya miss bahwa pengiklan itu mau masuk kalau member saya banyak kalau sejuta baru mau masuk kalau 10.000 kagak mau masuk apa lagi 1.000, saya miss bahwa untuk membawa dari 0 ke 1.000.000 ini juga butuh biaya I miss that part jadi abis itu nggak dapat sejutanya kemudian orang yang mensponsori kagak masuk juga duitnya lama-lama habis tuh habis bukan habis gimana tapi habis yang di budgetkan habis itu kita shift kayaknya market fitnes kekecilan deh kita mikirnya kok dikit banget yah kekecilan deh dan orang yang posting sama aja kayak cuma begini, cuma nunjukin perutnya gitu bosen banget kan yah kita twist abis itu kita ubah namanya jadi beauty plan masuk ke market industri beauty karena ada nail artist, hair artist, make up artist gitu kan, kita mikir kayak harusnya gambar yang diposting lebih bagus nih dari pada orang nggak pake baju but averly karena saya nggak ngerti marketnya, nggak punya aksesnya kita nggak dapat penetrasi market gitu kita deal dengan brand gede, brand gede iya Den buatin kayak gini, gini kita developt dan ternyata mereka juga nggak pakai juga gitu masih sibuk apalah akhirnya nggak jadi juga total-total we lost sekitar Rp 3,5 Milyar waktu itu ya karena nggak ada income sama sekali benar-benar kayak spending aja hajar aja gitu, jadi kalau zaman sekarang itu harusnya start up lalu ada venture capital yang masuk, iya dulu kan nggak kerasa punya duit kan lalu di tembak Rp 100 Milyar ekstra gitu kan, nggak untung nggak apa-apa cuma zaman dulu ini lebih dulu dari zamannya ya tahun itu sih, kalau sekarang sih agak beda juga sih venture capital sekarang juga nyarinya adalah yang ada profitable, profitabilitynya sih iya yah nggak bisa kayak gitu aja sih, benar, benar nggak bisa bakar uang yah iya terus waktu itu 2.000 I think 2012 saya juga berusaha membuat sebenarnya ke Instagram story tapi bukan foto bukan video tapi foto sebenarnya jadi foto yang diupload terus begitu dengan berbagai angle cuma waktu itu belum zamannya seperti itu sih, video juga nggak bisa karena 2012 HP masih jelek ya kan untuk video terus internet masih pelan jadi nggak bisa terus foto juga kita belum ada penetrasi marketnya jadi waktu itu juga kita spend Rp 400 juta gitu untuk developt but fail sih jadi banyak yang nyoba ide-ide kayak gitu banyak banget sih sebenarnya tapi pembelajaran terbesarnya apa setelah coba begitu banyak? 1 hal paling penting banget itu sebenarnya business plan sih, dulu nggak jalanin aja dulu, modal nekat ya jebol terus itu yang pertama, ada 2 sebenarnya ada 2 itu yang pertama jadi pertama tuh nggak ada business plan kita nggak clear, kita selalu berasumsi kalau marketnya begini harusnya mau nggak pernah kayak temuin marketnya, nanya butuh nggak? lu nanya gitu kan sama ngamati behaviour jadi kalau market itu ada dua, nggak cukup untuk nanya tapi harus ada amati kadang kayak gini ini Iphone nih so bagus nggak? bagus, mau nggak? mau gitu kan, beli deh nggak mau entar aja punya duit nggak? punya beli deh nggak dah entar aja gitu, itu interview jadi nggak cukup kalau cuma interview kita harus lihat dia benar-benar beli Iphone ga sih? pengguna Iphone nggak sih? kenapa kok dia beli? jadi harus diamati itu yang pertama sih I think yang ke dua itu adalah kalau saya harus ngerti diri saya, saya ngamatin sepanjang 20 tahun bisnis saya jago banget di idea and strategic my weakness itu operational jadi bisnis yang berhasil itu adalah yang saya punya tim yang jago operational jadi nggak bisa ngelakuin sendirian kebanyakan orang kadang-kadang mereka cuma punya satu nih bisa eksekusi nggak punya ide bisnis atau sebaliknya gitu nah kita lihat kayak contohnya Mark Zuckerberg di Facebook dia jago idenya kan tapi kalau nggak ada Sheryl Sandberg nggak jadi nggak untung yang bikin Ads itu Sheryl Sandberg bukan Mark gitu Microsoft juga ada kemarin tuh Microsoft siapa CEO nya sebelumnya itu Steve Ballmer CEO nya yang running semuanya gitu Bill Gates yang bikin ideanya, Steve Ballmer yang monetizenya ya grand strategicnya di Bill Gates yah tetap yah iya untuk eksekusinya tapi begitu di eksekusi Steve nggak ada produk baru karena Steve bukan orang idea gitu maka setelah dia retired ganti Satya Nadella muncul Microsoft Surveys kayak gitu kan nah itu muncul baru karena dia orang idea gitu, orang idea bisa belajar eksekusi, orang eksekusi bisa belajar idea tapi idealnya ada temennya gitu partneran gitu, Steve Job juga ada Tim Cook tim Cook sendiri nggak ada ide baru, belum ada produk baru gitu yang ada hanya sedikit modifikasi karena nggak ada nemuin ide baru, kayak sekarang dia cuma luncurin misalnya Aplle ARKit langganan mainan game, Apple News sama kayak Netflix for news, for magazines mirip-mirip aja gitu tapi kalau nggak ada dia Apple nggak segede sekarang di waktu Steve Job dia nggak pernah nyampe Rp 1 Trilyun sekarang udah nyampe itu sih jadi dua aja yang saya pelajari sih business plan sama tim nya mesti benar nah Denny ini sudah Supplement iya, produk apa lagi yang dijual? supplement udah, properti juga udah saya bangun yang di Alam Sutra kan bareng Bong Chandra Spring Wood kemudian ada essential oil juga ada kemudian digital marketing kelas kalau itu yah model seminar terus kemarin pernah ada jadi bikin kayak dropship namanya supplier.id cuma problemnya waktu itu kita di 2014 kita nggak ngelihat bahwa ternyata harga barang dihancurin di Tokopedia, bukalapak dan lain-lain jadi saya berharap itu masukin barang habis itu dibuat dropship bantuin orang dropship gitu ternayta harganya hancur banget kan jadi buat apa untung seribu rupiah, seribu kayak super small gitu seribu rupiah kan jadi itu nggak bisa habis itu sekarang Tribelio platform saya pernah lihat yang IPO perusahaan apa yah? oh passport, gimana storynya? passport itu saya diajakin masuk karena foundernya adalah teman, dia pernah ikut kelas saya semuanya terus jadi teman baik kemudian saya diajakin masuk gitu untuk advising saja sebenarnya so advising di digitalnya aja gitu oke jadi advising di digital, masuk ke supplement segala macam jadi ngurus bisnis begini banyak itu gimana sih? oh ada lagi sebenarnya tapi memang benar-benar kayak kemarin itu saya belajar di Amerika tahun 2018 lucu tuh presentasi 12 menit I think 10 menit sorry 10 menit presentasi 12 menit QnA jadi master mike gitu kan bayarnya mahal lagi $50.000 USD jadi waktu itu bahasa inggris saya benar-benar parah banget jadi saya kayak saya rekam boleh nggak? saya rekam jadi saya bikin script nih ini bisnis saya banyak banget kayak gini nih saya rekam dia cuma bilang Den cut 99% your business dah tutup 99% bisnismu ini kebanyakan jadi waktu naik ke panggungpun kayak gitu pick one oh gitu, pick one saya punya dua nih ada training ada essential oil nih kan yang supplement udah running sendiri yah, udah nggak ada saya yang ikut gitu kan tetap dia bilang pick one bahkan dan lock dibilang danlock dibelakang kan duduk dibelakang dia bilang Den just pick one jadi akhirnya pilih pilih satu karena essential oil akhirnya sudah ada yang pegang juga akhirnya ambil satu training itu dan akhirnya kita skill sekarang itu menjadi Tribelio itu karena kalau training teruskan nggak skill yah saya harus ngajar terus tapi kenapa training yang jadi pilihan? passionnya passionnya ngajar 1.

Passionnya ngajar 2. saya suka digital marketing, I see, I see dan itu yang akan progressing terus menerus begitu yah? terus akan ngikutin zaman juga? gini waktu saya bisnis supplement yah ceritanya saya juga ngajar ngajar orang gimana caranya inikan ngelakuin diet dan sebagainya udah ada TV show sendiri di MNC waktu itu jadi memang sukanya sharing gitu jadi apapun bidang saya pasti ada sharing pasti mau apapun nah jadi akhirnya saya pilih yang digital marketing karena kalau yang essential oil saya nggak mungkin masuk juga karena butuh figurenya moms kayaknya nggak cocok kalau saya ngomong essential oil gitu kan ta udah akhirnya ambil itu cuma kalau ngajar terus itu nggak skillable, karena mau ngajar sampai kapan gitu kan jadi its not good akhirnya saya bedford sedikit ke platform jadi ngajar ngapain promoin platform orang lain, orang tetap harus pakai platform mau nggak mau gitu ya kan? ngapain promoin platform orang lain akhirnya ya udah bikin platform sendiri gitu itu awal mulanya oke lets talk about Tribelio Tribelio is very interesting saya udah ada banyak klien saya yang sudah gabung, really? banyak banget bahkan saya itu saya share ke klien lalu kemudian klien saya duluan yang joint saya malah belum gue tunggu nih, ini bakal bakal jadi point penting nih karena saya berpikir ini adalah sebuah platform yang punya orang Indonesia yang istilahnya mengambil sebuah konsep mengumpulkan fan base llau meng-educate fan base secara lebih intimed, iya dia nggak sifatnya kayak mass social media kalau saya melihat sosial media sekarang saya jujur aja deh Instagram yang follow kita actually nggak friend dengan kita juga, nggak kenal kita Facebook, Friends actually kita belum tentu kenal banget kan? yes cuma yang di Tribelio ini saya melihatnya agak sedikit berbeda jadi ada intimacy disitu betul yah? betul jadi kalau saya ini ada keintiman disini yang membuat seorang otority bisa betul-betul menjadi apa yah menjadi mentor jadi chief, jadi kepala suku, jadi ada orang yang benar-benar mensupport, ada masalah bisa sharing mungkin kita bisa bikin tim disana, yang pertama adalah pertanyaannya yah how do you monitize the business? itu yang pertama buat Tribelionya, buat sayanya? how do you monitize the business Tribelio? lalu kemudian seberapa langgeng platform Tribelio ini akan berjalan? karena kalau melihat dari pengalaman social media kayaknya membutuhkan servernya akan semakin besar investmentnya semakin besar so the first question adalah how do you make money from this? supaya bisa make it sustainable.

Tribelio sendiri its a subscription model subscription model jadi langganan kayak orang bayar Netflix gitu yah, kayak orang bayar kalau di konsep email marketing ada mailchimp, kirim email, get response dan yang lain-lain ujadi orang langganan utnuk chiefnya, untuk chiefnya membernya free, oh oke oke, jadi kayak email marketing gitukan kita collect email yang punya email listnya ini yang bayar ke mailchimpnya ke kirim emailnya tapi orang yang subscribenya nggak, I see jadi konsepnya itu dulu nah diawal mula kita konsepnya adalah melihat email marketing seperti itu bahwa orang itu disuruh subscribe terus diedukasi pakai email nah problem terbesar adalah ini tidak terjadi hubungan yang baik, benar, member dengan member tidak kenal, kan siapa yang subscribe kita nggak tahu, betul, kita suma lihat bahwa oh dia punya subscriber 100.000 gitu, siapa yang didalamnya kita nggak pernah tahu dan kemudian member ini nggak bisa nanya nanya kirim email, malas ah kirim email benar, gitu kan nah sekarang dengan Tribelio kita ngelihat bahwa sistem itu old tapi works maka kita mau bikin lebih maju lagi which is orang bisa nanya dengan ada social media didalamnya jadi konsepnya kayak email marketing, collecting data bese email tapi kita mau build relationship jadi kalau diskusi ada social medianya itu Tribelio itu kayak begitu oke kemudian untuk monitize kita langganan satu, kedua kalau ada transaksi didalam Tribelio kita ada charge transaction fee nah kita ada itu, kita memudahkan itu kemudian yang ke dua seberapa langgeng kalau misalnya user harus user basenya gede apa nggak nah kita menganut 3 level jadi gini kalau misalkan kayak Instagram itu 2 level Instagram, User yak, Kaskus juga 2 level Kaskus, User gitu nah kalau dikita itu 3 level jadi Tribelio, Chief, User ini target market kita adalah chief karena kita mau membantu chief untuk membentuk komunitas buat bisnisnya jadi yang cari User banyak bukan saya tapi chiefnya ya kan masing-masing orang bikin komunitas, bikin langganannya marketnya semua masuk kayak gitu, kayak email gitu jadi buat saya nggak ada masalah kalau servernya harus lebih besar chief yang membayar kayak drop box kalau kita pakai drop box dan file kita yang kita save banyak banget ya bayarnya nambah gitu aja, ya dia bertanggung jawab atas komunitas dia sendiri persis seperti email list email list dia nyewa space dikita lah gitu nyewa space gitukan jadi kalau misalkan postingnya banyak banget yang foto-foto kita bantu kita compressin tapi kalau misalnya penuh dia punya 2 options nambah storages atau hapus foto yang lama karena kita bukan ditujukan untuk galery kita untuk komunikasi sebetulnya, kita bukan galery kalau galery ke yang lain aja apakah itu nggak jadi down site dalam membangun nggak juga karena ternyata anda juga nggak ngelihat postingan kayak 3 bulan yang lalu gitu browsing sampai bawah itu nggak kalau cuma foto-foto begitu nggak sih yang posting chief atau user? dua-duanya bisa oke nggak ada masalah dua-duanya, tapi berarti si chief ini kalau banyak user semakin banyak user semakin besar responsibility financial responsibilitynya yah? bayarnya? hanya kalau spacenya penuh, spacenya ada minimum atau maximum? nggak ada cuma email yang di broadcast ada, jadi hanya ada disitu email broadcast tapi diman-mana email broadcast juga bayar jadi kita kasih 3.000 for free 3.000 per bulan free, itu 3.000 data atau 3.000 kirim? broadcast tembak kirim oke pokoknya 3.000 kali gratis setelah itu nambah, dia ada nambah Rp 100.000, nambah Rp 200.000 gitu kan itu bisa nggak terlalu mahal karena kita, kita hitung-hitung sudah paling murah di industri kita oke jadi nggak ada masalah sih so basically email bayar berapa range nya? range nya mesti lihat di website nggak hafal Rp 100.000, Rp 200.000 pokoknya murah lah hitungannya murah banget nah sekarang kalau misalkan nambah Rp 100.000 terus bisa nge broadcast katakanlah tambah 10.000, 20.000 email misalnya begitu masa sih nggak dapat Rp 100.000 sih? ah ini yang saya mau tanya bisa nggak ceritain success story dari orang atau teman-teman yang sudah menggunakan Tribelio? oke so ada banyak banget sih ada kemarin itu 1 orang ada dokter dokter Arthur dia dokter skin care, dokter kulit gitu di Kalimantan nah dia selama ini pakai Instagram nah ketika di skill pakai Instagram dia challenging banget kenapa apa? begitu dia posting bagus yang nanya banyak banget komen dijawab satu yang lain komen nanyanya sama karena orang nggak ngelihatin kan nggak mungkin ngecekin komen ratusan gitu kan nggak liat satu-satu itu yang pertama, kedua orang DM dok kalau periksa gini gimana gitu? dia jawab kan orang lain DM sama juga karena topiknya lagi misalnya lagi jerawat jerawat batu gitu kan nah yang DM itu sama semua jadi buat dia gue kayak admin nih nggak jadi dokter benar, benar akhirnya dia bawa audiencenya ke Tribelio nah disitu ditulis sama dia begitu masuk search dulu sebelum bertanya jadi kita ada hastag dan sebagainya kan itu organize semuanya kan, nah akhirnya dari situ dia bilang dan ternyata setelah pakai Tribelio one month kita tuh biasa omset tertinggi itu di bulan lebaran karena orang-orang mau pulang apa musti looks good gitu kan nah pakai Tribelio sebulan aja omset kita 30% diatas lebaran wow jadi tertinggi lebaran ini 30% diatas lebaran karena apa? karena begitu orang bilang kayak aku pakai cream yang ini cocok, temannya kan lihat kondisi sama dan dia semua pada beli oke, ada yang bilang dulu gue masih ragu tapi ngelihat testi kayak gini OTW ATM deh gitu itu efek yang dihasilkan dan itu nggak terjadi di social media yang lain karena nggak ada aja kan kita nggak ngecekin satu-satu postingannya, transaksinya bisa lewat Tribelio? yes, bisa sendiri? bisa diluar itu ada ibu-ibu dari Bengkulu, dia start dari nol dia jualan di market place dropship dimarket place lama-lama hancur karena perang harga, nggak profit, nggak profit, Instagramnya isinya adalah posting produk, produk produk itu kan lama-lama akhirnya dia belajar di Tribelio dia mikir wah kalau gini terus ini nggak dapet profit ini gimana nih, akhirnya dia restart Instagramnya dikosongin lagi dihapus semuanya dari nol, start dari nol semuanya kemudian dia isi edukasi parenting habis itu diajak masuk ke Tribelio diajarin edukasi udah deh langsung jualan mainan edukasi dan sebagainya dari nol, ibu-ibu lagi jadi jangan dibilang gaptek nggak gaptek yah mau belajar atau nggak gitu aja nah sulit nggak sih itu? tergantung deh kalau sulitnya gimana, maksudnya gini dibandingkan dengan menggunakan facebook dibandingkan dengan, kalau mereka sudah terbiasa dengan facebook harusnya gampang, cuma belajar dikit lagi untuk kirim email dan sebagainya karena kan itu marketing placenya facebook kan cuma user areanya, berarti ada ada skill lain yang harus ditambahkan? iya copy writing lah, mau omset lebih loh mau copy writing lah, mau apa lah gitu ya strateginya gitu nah sekarang pertanyaan yang lebih mendasar lagi untuk Tribelio adalah apa yang menghentikan orang untuk not joint? nggak ngerti nggak ngerti yah, saya tanya kemarin, saya tanya di Instagram story saya kanapa lu belum pakai Tribelio untuk bisnismu? nah 95% gue kagak ngerti that's why, kenapa itu kita bikin edukasi banyak banget youtubenya, workshopnya, onlinenya semuanya karena jawabannya simple orang nggak ngerti bukan yang lain-lain loh, bukan oh mahal, oh apa gitu , nggak nggak ngerti, gue nggak ngerti apa itu gitu jadi kita edukasi, edukasi, edukasi that's the solutions kan? sesimple itu begitu ngerti ada orang yang sudah daftar bayar 3 tahun kedepan oh gitu yah, begitu ngerti langsung bayar 3 tahun kedepan begitu ngerti, pakai, dapat hasil bayar 3 tahun ke depan seberapa cepat mendapatkan hasil? followers? tergantung kayak tadi ibu-ibu yang mulai nol tadi itu bahkan kemarin itu ngiklan di Instagram dia ngiklan cuma budget Rp 25.000 perhari dapat 100 orang masuk tiap hari, 100 orang masuk tiap hari wow murah kan? gue ganti deh get response langsung kepikiran nih get response ganti, mailchimp gue ganti putusin semua kita masih membutuhkan itu semua nggak sih? udah nggak yah? theoretically nggak karena double-double yah dan bayar betul, semua bayar, bayar, bayar kemudian misalkan pakai mailchimp, get response begitu groupnya pakai facebook lagi bener, data basenya nggak sinkron, misah-misah data base sendiri gitu kan, landing page sendiri lagi benar nah ini jadi satu sebenarnya, so actually kalau dihitung secara financial itu lebih murah kalau nggak yah silahkan aja get response dan yang lain-lain gitu kan, benar akan lebih mahal jatuhnya udah denger belum tuh, belajar makanya Tribelio, tinggal belajar atau nggak gitu aja gitu aja sih sebenarnya, untuk joint Tribelio apakah membutuhkan reveral dari seseorang atau you can just joint? joint langsung bisa, pakai reveral bisa jadi affiliate juga bisa nah masa depan Tribelio apa kira-kira kan berjalan sudah berapa lama nih, by the way 5 month 5 month serius? iya oke jadi baru mulai banget yah? baru lumayanlah, masih nyusu ini lumayan lah masih menyusui nah melihat dari perubahan masyarakat kalau kita berbicara soal social media oke dan bisnis ya kan kalau saya di bisnis saya melihat ada 2 jalur manusia , satu orang-orang yang memang mencari konten untuk belajar dan which is ini orangnya maksudnya jumlahnya sangat kecil sekali jadi kalau punya konten youtube bisnis atau misalnya motivasi itu yang nonton nggak banyak dibandingkan dengan yang mian di entertainment, yes pasti, entertainmentnya kan wah luar biasa, gaming lah, tiktok segala macem itu yang, yang sifatnya lebih cepat lucu dan actually menghibur gimana Tribelio bisa bersaing dengan itu atau gimana Tribelio bisa menjadi bagian dari pemain, permainan besar ini? oke simple jadi gini kalau kita lihat alurnya banyak yang berpikir bahwa Tribelio saingan dengan facebook lah, Instagramlah, tiktok lah dan sebagainya gitu kan? benar, benar nah yang terjadi itu sebenarnya bukan saingan tapi kita partneran so mindsetnya adalah social media ini sebagai traffic, oke kita tidak memiliki traffic loh, Tribelio bukan traffic jadi jangan bilang kayak "Den kalau aku joint di Tribelio aku bisa mencari customer customer nggak? no customer dari anda goalnya gini disebelah sini ada social media nih yang tadi kan tiktok dan yang lain-lain, kalau anda punya follower gede di tiktok, Instagram dan yang lain-lain, follower ini bukan milik anda, betul, betul anda nggak bisa export loh Instagram followers gitu nggak bisa di eksport, benar.

Saya dulu punya followers di twitter cukup gede setengah juta tahun itu cukup gede sih setengah juta kan posting something ramenya setengah mati tapi setelah migrasi semuanya ke Instagram udah selesai, betul itu tetap 500.000 sih 470 sekian sekarang gitu tapi di broadcast something kagak laku tapi posting something di Instagram saya laku gitu jadi apapun yang anda bangun sekarang di Instagram habis itu pindah pindah tiktok jadi nggak laku lagi, benar, benar, kan tiktok kita belum tahu kita masih hype, ketika masih hipe ya masih oke-oke aja, twitter hype oke aja instagram hype oke aja gitu tapi sampai kapan pasti ada gini saturated gini, saturated gini saya udah ngalamin dari mulai friendster, twitter, Instagram semuanya jadi tahu pasti ada gininya kan so artinya apa followers bukan milik anda thats the problem maka dari itu selama anda bisa menggunakan sebuah platform apapun social media, youtube dan yang lain-lain kita punya viewers, anda punya followers bawa mereka masuk kewadah yang menjadi milik anda thats Tribelio, fungsi Tribelio disitu memiliki traffic yang sudah ada jadi diambil disini jadi wadah ini milik anda mereka di ban, mereka hilang, algoritma berubah email tetap milik anda, anda tetap bisa broadcast gitu so that's a mindset sih sebenarnya, so misalnya ada orang sudah masuk ke manjadi bagian dari kita, kita bisa lihat teman lain nggak? maksudnya dari chief lain? lihat chief lain? bisa follow chief lain? bisa masuk ke trek mereka bisa bisa ikut trek mereka bisa jadi bisa banyak nggak ada masalah gitu, jadi misalkan oke entertainment gede banget yes itu gede banget tapi kalau sekarang anda mau jualan misalnya ini entertainment gitu yah, anda mau jualan T-shirt gimana caranya supaya semua follower bisa lihat itu nggak bisa kan? nggak bisa kita nggak bisa maksa itu benar-benar tergantung algoritma tapi kalau anda bisa pelan-pelan dibawa masuk ke Tribelio maka yang terjadi adalah ketika mau jualan kaos topi, mug, jaket gitu-gitu broadcast email aja bahkan kalau audience anda install aplikasinya anda bisa broadcast plus notifikasi which is yang menarik banget kan karena kita tidak dimungkinkan untuk broadcast plus notif loh betul muncul di aplikasi gitu kan itu benar-benar promosi kita benar-benar bebas and its free cuma challenge nya adalah anda harus belajar dulu untuk belajar Tribelio dimana? apakah online sudah ada? atau harus offline, kita dua-dua ada belajar nggak terlalu masalah kita ada technical class, kita ada online course 30 days challenge sebentar lagi kita akan keluarin namanya trap hiking mastery gimana nyari ide bikin trap bikin komunitas itu gampang banget sebenarnya sih tinggal masukin kata kunci yang yang anda suka nih di facebook, pilih group ketemu tuh groupnya banyak banget kan joint aja semuanya kita tahu nanti diskusinya kayak apa, bikin persis di tempat kita its simple oke sesimple itu ini cerdas banget ini habis itu produknya masuk aja market place, search misalnya suka kucing gitu masuk aja market place "kucing" kan keluar tuh makanan kucing, rumah kucing, baju kucing udah jualan aja di dalam Tribelio berapa orang yang berada dibalik Tribelio tim, masuknya tim? kita total internal kita itu, berarti ada developer yah? kalau dihitung total sama developer itu sekitar 61 so we are working very hard untuk upgrade semuanya itu wow bagaimana jumlah subscriber Tribelio sampai dengan hari ini kita I think sudah sampai diangka subscriber total kita 75.000lah yah 75.000 dan itu paying? oh bukan, paying kita sekitar 800an, 800 dan itu not bad, masih baru nah kita belum genjot banget lagi karena kita lagi ngebantuin yang 800 ini supaya mereka bisa benar-benar pakai dengan baik karena mereka harus bisa mudah invite orang joint, harus bisa mudah bikin orang engage harus bisa mudah jualan gitu nah orang joint aja kita bantuin kayak gini misalkan pak Tom joint nih habis itu ngajak klien joint misalnya gitu prosesnya kan gitu nah begitu klien joint ini, klien ini akan ditanya mau nggak kita undang juga teman supaya diajak masuk juga gitu nah karena kita believe didalam komunitas kalau saya digital marketer teman saya seputar itu, kalau saya tukang ikan teman saya tukang ikan ya, ya, gitu kan komunitas gitu kan maka kita lagi developt system I think kita udah implement itu ketika kita undang orang masuk maka teman-temannya ini bisa diundang juga wah keren ditanya dulu mau nggak temanmu ini diundang tinggal centang aja yes kita yang ngundang lewat email, lewat email jadi data base emailnya mereka bisa diakses oleh kita atau phonebooknya atau gimana gitu yah? email kalau loginnya pakai gmail kita nanti minta boleh nggak teman-temanmu kita undang kalau boleh ya udah langsung aja undang semua so memudahkan orang untuk subscribe kalau kita pakai mailchimp dan get response nggak ada fiture itu susah nggak sih bikin Tribelio? susah its crazy its crazy karena apa? karena Tribelio itu kayak facebook group satu, kemudian kita punya email out responder kayak mailchimp, habis itu kita punya shop sekarang kayak shopee file benar-benar,itu kayak banyak banget gitu nggak saya ngebayangin flow nya itu karena begitu banyak yang bisa dilakukan maksudnya keren banget sih, email bisa jualan bisa, nanti minta referensi bisa, subscription bisa kita ada yang menarik itu kita udah kerjasama sama facebook oke jadi yang terjadi adalah misalnya anda punya komunitas nih oke kalau followers ada followers lah followers tapi kita nggak bisa ngiklan ke followers nggak bisa ngiklan, youtube pun nggak bisa ngiklan ke followers itu nggak bisa nah kalau disini kalau anda punya komunitas didalam data base data base ini bisa di synchronize ke facebook custom audience re-targeting oh bisa yah? bisa jadi begitu saya joint ke trap nya tempatnya pak Tom nih besok saya buka Instagram nih iklannya pak Tom bisa muncul disitu, congratulation sudah joint di Top Coach Indonesia jadi langsung gitu instans kayak 24 jam lah sinkronisasi wow gila kalau canggih, canggih banget yah, kita sudah kerjasama sama facebook gitu wow nah nanti dikemudian hari itu akan lebih keren lagi misalkan yah saya posting kaos nih kaos begini posting begitu dan biasa kalau orang posting kaos itu kan ada yang bilang like, like, like saya mau atau saya mau, saya mau, saya mau kan orang yang komentar ini khusus yang hanya komentar ini kita ditargeting jadi kalau buka Instagram hei katanya lu mau kok belum beli sih? diskon nih 20% kalau beli sekarang nih gitu oke, oke dan itu actually tidak sesusah atau tidak sesulit misalnya bikin flow seperti di infusion show off atau apa itukan harus ngerti iklan facebook sih harus ngerti iklan facebook sih ya kalau nggak ngerti iklan facebook kan kita nggak bisa nggak ngerti iklannya yah oke, oke Tribelio kita udah bahas dan menurut saya ini cakep banget bagaimana supaya teman-teman yang nonton hari ini, how do they start? how do you recommend? apa yang mau direkomen? gimana cara mereka gini step 1 dulu deh, take the first step apa kira-kira buat Tribelio? saya akan dengan mudah sekali mengatakan bahwa oke tinggal joint Tribelio ke Tribelio.com sebenarnya cuma kita ngelihat orang-orang yang sukses di Tribelio mereka semua melalui proses edukasi itu dulu sih jadi kalau buat saya ambil edukasinya terlebih dahulu the bestnya gitu yah ambil jadi kita ada edukasi kayak 30 days challenge trap hiking mastery itu diambil dulu at list tahu gambarannya karena dipaket, paket course itu kita bakal tawarin kayak technical class itu didalam itu semua jadi ngambil online course dapat technical classnya juga kita ajarin jadi nanya kita jawab jadi benar-benar harus ada engagement dengan tim kita gitu supaya cepat so jadi teman-teman ini kita jangan melihat Tribelio ini sebagai social media menurut saya platformnya agak sedikit berbeda ini ini harus dipakai sebagai business machine, business tools ini adalah mesin bisnis kita dimana mesin bisnis ini harus kayak anda mau membeli pesawat gitu yah atau membeli mobil mobilnya mobil canggih nah mobil canggih ini anda harus supaya nggak salah pakai atau nggak nyesel pada saat kita beli benar-benar harus belajar dulu, tahu caranya sesimple gitu aja, tahu caranya, tahu cara pakainya seperti anda sekarang mau dikasih beli mobil Formula 1 tombol-tombolnya beda semua mirip-mirip tapi beda-beda cara pakainya mau iklan di Instagram atau facebook pun harus belajar yah, betul exactly gitu aja nah kelebihan problem dari teman-teman diluar sana adalah mereka banyak mencoba-coba tanpa mau belajar kebiasaan yah nyoba, nyoba, nyoba tapi nggak mau belajar nah saat nyoba tapi tidak belajar itu efeknya adalah kita kehilangan banyak uang, waktu dan menjadi trauma, moodnya jadi jelek juga gitu kan, kok jadi susah yah kok berat yah, kok saya sudah coba nggak ini yah kita nggak belajar ke orang yang tepat, padahal kadang-kadang kita begini yah dan saya udah ngundang orang kok susah banget yah saya tanya gini bawa sini dong bawa undangan mu dikasih kan lihat buset emang jelek banget gue aja nggak mau joint yang kayak gini pantes dong benar, benar, saya mau kasih sedikit testimoni yah karena saya udah pernah ikut workshopnya Denny Santoso jadi yang membedakan workshop-workshopnya Denny Santoso itu adalah kita tidak diajarkan hanya sekedar teknis, teknis itu penting yah penting dan diajarkan hal-hal teknis itu penting dan materinya sangat-sangat berbobot sekali tapi yang lebih penting sebetulnya adalah strategi di Denny Santoso itu anda dikasih big picture strategy nya lalu kemudian kalau ngerti big picture strategy nya teknisnya nyuruh orangpun bisa sebenarnya gampang banget ya kan suruh orang aja asal kita ngerti maunya kita apa? yang jadi masalah adalah kita belajar teknis sibuk tapi sebetulnya maunya apa nggak tahu nah di Denny Santoso itu yang dilakukan diajarin dulu nih big picturenya dulu nih, lu harusnya gini nih and to end nya tuh gini nih, endingnya gini yah setelah bikin begini teknisnya begini nah teknisnya begini ada support communitynya kita kasih support sekarang itu keren banget jadi support sommunitynya ada facebook, ads group segala macem saya ikut facebook ads group, saya mau ikut yang lain timingnya nggak tepat, tapi Tribelio kelihatannya nanti April kita akan ada lagi, its gonna be a great platform amin, a great platform so jadi buat Tribelio buat saya ini adalah mesin bisnis, ada alat yang bisa dipakai buat, membuat bisnis anda tambah sukses, maju belajar itu bukan belajar teknisnya tetapi mempelajari how to maximize dengan menggunakan stratgei bisnis yang ada nah pertanyaannya adalah apakah valid untuk semua bisnis? sesimple ini karena kita mindset, ini pertanyaan yang bagus banget dan ditanyakan hampir semua orang bisnis saya, bisnis saya, bisnis saya gitu kan cara termudahnya sebenarnya begini sih kita sebenarnya ada list building dengan additional social media jadi anda bisa google aja list building for business A list building for dentist, list building for apa gitu nah nanti akan ketemu kayak case study, use casenya semuanya kayak gitu nah itu bisa dipakai di Tribelio selesai ada yang nanya Den buat restoran bisa nggak? oh kemarin saya coba list building for restaurant gitu oh banyak banget tips-tips untuk membuat list building buat restaurant banyak banget ini bisa dipakai ke Tribelio gitu selama ada list building for something berarti bisa dipakai di Tribelio karena konsepnya sama, bisnis itu kan ada 2 ada consumer base, ada industrial base B2B, jadi kalau consumer base dia retail, consumer segala macem itu udah pasti keren lah yah maksudnya memungkinkan tapi kalau industrial base bagaimana? B2B? B2B maksudnya yah Business to Business gitu kan? business to business bisa semua sama sama bahkan tadi malam saya buat webinar kan ini saya kasih lihat nih happspot itu benar-benar B2B banget happspot ya dia tetap list building dia kasih case study-case study, template-template kalau kita ngedownload templatenya dia gratis sih dimasukkin ke list buildingnya dulu so sama aja sebenarnya karena mereka harus dibawa masuk abis itu di edukasi lagi didalam situ, I see nah kesalahan terbesar banyak orang adalah berpikir bahwa Tribelio is a Social Media jadi mereka pakai Tribelio invite orang masuk kedalam social medianya berharap mereka bisa aktif sendiri nah ini kesalahan terbesar yang harus dilakukan adalah mindset kita adalah ajak orang masuk as a list building kalau terjadi diskusi baru di social media nah berarti sebelum terjadi diskusi kita harus ngasih konten dulu dong ya betul kayak lu mesti gini, lu musti gini diajarin gitu baru kita bawa ke social media nya karena bayangin aja kita ngadain pesta nih, saya ngadain pesta contoh yah ngadain pesta ngajak orang dateng nih begitu masuk kerumah kita pesta kita cuma bilang masuk aja disana ngobrol sama yang lain lah kita kan bingung ini pesta tentang apa kemudian ngobrol itu siapa topiknya apa itu ngomong sendiri lagi kenal diem mojok minum paling gitu kan tapi kalau dalam di social media bukan pojok minum dia simply nggak pakai aja udah abis itu maka harus diedukasi dikenalin ini loh ngomongnya ini, ini siapa, ini siapa kita as a host harus lakuin itu tapi begitu jadi bagus banget nanti dan kita dilatih di Tribelio to become a leader didalam industrinya, exactly chief yes you jadi leader jadi jangan hanya sekedar oh malu-malu udah nggak lagi, udah nggak lagi nah sekarang ini pertanyaan nih kan ada banyak karakter orang yang takut, malu, nggak berani internal problem semua 1 karakter buat saya pokoknya internal problem lah, pokoknya nggak mampu lah saya kalau suruh ngomong nggak bisa apalagi ntar kalau liat muka saya mereka malah illfeel gimana dengan produk saya itu kayaknya dia lihat muka sendiri ilfeel sendiri perasaan kan cuma dia itu solusinya gimana mau cepat atau mau lama saya dulu kayak begitu 2004 saya inget banget 2004 apa 2005 gitu saya pergi ke Bali press conference supplement saya with Ade Ray oke ada press conference media gitu kan dia ngomong udah ngomong kayak begitu terus mic dilempar kesaya begini saya terima keringet dingin nggak keluar cuma ngomong kayak 1 kalimat deh, 1 kalimat doang abis itu dia ambil lagi dia lanjutin itu wake up call buat saya kayak saya CEO of company gede bisa kayak begini begitu tapi nggak bisa ngomong ini problem nih nah what happen with me adalah abis itu saya mencari solusi dan kebetulan Rommy Rafael teman baik saya customer lagi pakai supplement saya waktu itu jadi saya cuma telp dia aja hei I need profesional help emang kenapa? gue nggak berani ngomong didepan umum, dia ketawa life and death situation cuma nggak bisa ngomong kata dia udah deh nih dikasih CD Rom sama dia dikasih CD Audio cuma dengerin aja mau tidur sampai bangun tidur 30 sampai 40 menit lah dengerin aja gitu aku nanya kan waktu itu kayak kalau gue dengerin gue jadi bisa ngomong kalau nggak dengerin lagi jadi nggak bisa lagi dong ya kalau nggak bisa lagi dengerin lagi lah saya coba dengerin 4 hari pengen ngomong serius? serius 4 hari pengen ngomong saya terusin aja sebulan hasilnya kayak hari ini perlu dengerin lagi nggak? yang perlu cuma give me panggung pengen ngomong terus tuh instan karena dia cuma sugesti aja bahwa anda confidence, anda berani bisa mengeluarkan ide semua gitu-gitu lah mau tidurkan kebawa tidur kan? ya udah masuk pagi-pagi pengen ngomong instans gitu oke sekarang kalau kita bicara bisnis numbers numbers dibisnis yang lama supplement dan seterusnya its still going on? masih jalan yah? masih dengan training dan dengan passion mana yang lebih gede? supplement, masih supplement tapi kenapa you ngurusin yang kecil ini? cause passion, passion yah tapi goalnya adalah ketika bikinTribelio adalah untuk ngelewatin itu mungkin nggak bisa ngelewatin? pasti bisa kalau nggak ada pastinya saya nggak jalanin karena apa? Tribelio is a platform dimana Tribelio akan bisa digunakan diluar negeri, pasarnya udah langsung global which is lebih-lebih gede lagi sementara kalau misalkan supplement atau training its lokal gitu kan jadi nggak bisa gitu aja sih oke gimana caranya bisa membuat Tribelio, jadi selain dari Tribelio as a Tribelio ada nggak wide labelnya Tribelio? nggak ada, wide label Tribelio nggak ada, kita nggak bikin ke wide label sih misalnya contohnya nih wah pak karena saya suka banget dengan Tribelio jangan masuk Tribelio deh tetap under subscribe Tribelio tetapi pakai namanya dentist.com yak ngerti kita nggak bisa sih karena konsep kita adalah kayak facebook group jadi nggak bisa wide label juga oke, oke, oke gitu sih memang kemarin udah jadi pertimbangan sih itu ya saya pikir itu akan kalau sudah menjadi sebuah mesin auto pilot kan sebenarnya dia, dia kalau ada adminnya dirapihin ada struktur organisasinya disitu maybe someday kita masih utak atik tapi saat ini belum ada plan kesana, I thing its gonna be lebih, kita lagi mikirin dari sisi evaluasinya juga apakah itu akan menjadi bagus secara company kita untuk buat label karena nanti kalau misalnya disitu apakah usernya itu bisa di count as a user Tribelio atau user terpisah atau apapun itu kan jadi beda lagi gitu betul karena kalau saya berpikirnya kalau melihat dari melihat dari kapasitas Tribelio ini is a massive machine yang sebetulnya ada banyak company yang relactein untuk masuk kesini karena dianggap small business dibandingkan begitu mendingan boleh nggak Unilever I will buy this and gue mau use it for my apa namanya saat ini belum yah ya ngerti sih udah deh saya beli deh Tribelionya maksudnya saya beli ininya deh apa namanya mesin gue punya saya punya team nya lalu semua yang namanya distributor saya gue akan mantain lewat Tribelio wah itu kan keren banget secara short term itu kalau saya mengejar short term itu oke banget tapi secara global its not okey karena kita punya strategi global kayak misalkan kita ada transaction fee dan sebagainya itu nggak akan jalan kalau gitu itu benar-benar kayak oke dibayar didepan gede kalau mau duit cepat ya memang gitu tapi kita punya planningnya yang lebih smooth supaya skillnya lebih gede nanti kalau misalnya dipisah-pisah kayak begitu, kita nggak bisa ngitung fee dari Tribelio in whole itu kayak terpisah gitu fee nya jadi kurang bagus file thought siapa orang-orang yang cocok untuk gabung di Tribelio kalau kita bicara soal Tribelio? oke yang pertama banget, yang pertama banget dan paling gampang banget itu influencer, influencer maksudnya bukan artist begitu bukan maksudnya orang-orang yang punya social media account dan punya followers dan meng-educate something, ngajarin kayak ngajarin business coach ngajarin forex, ngajarin parenting, ngajarin gym, fitnes dan sebagainya jadi pokoknya influencer yang punya followers lah gitu, itu ideal banget karena mereka udah biasa sharing gitu nah kemudian yang kedua adalah e-commers anda jualan dimarket place, anda jualan di Instagram pokoknya anda jualan barang atau jasa nah itu cocok banget karena anda butuh edukasi dari audience anda pokoknya abis itu anda pengen punya komunitas gitulah dua itu yang paling jadi influencer yang pengen jadi leader di dalam industrinya yang pengen istilahnya pengen membuat komunitas supaya dia bisa naikin omsetnya lah lalu kemudian e-commerce ya jasa maupun produk sama aja nggak ada masalah so ada pesan-pesan buat teman-teman yang sedang ada disana kalau mau dapat omset lebih besar buat saya adalah kapasitas diri kita harus diperbesar sih oke kita nggak pernah berharap omset itu bisa besar tanpa kita meng-up grade kapasitas diri kita sih jadi lakuin, belajar semuanya, evaluasi kalau misalnya ada kegagalan expect ada kegagalan itu pasti ada don't worry kita akan bantuin sih itu semua sih dari saya sih just do it and we help you dan subscribe channelnya Denny Santoso jangan lupa oke Denny Santoso top so thank you so much buat teman-teman kita akhiri sesi kita tapi menurut saya hari ini saya terus terang banyak banget belajar apa hal-hal yang saya lihat impossible yah zaman dulu saya berpikir bahwa untuk menbangun komunitas saya harus sibuk di semua platform, sibuk di Instagram, sibuk di youtube sibuk dimana-mana tapi saya sebetulnya lupa bahwa harusnya saya lebih sibuk dengan customer yang sudah dekat dengan kita yang sudah in touch dengan kita hari ini itu yang nggak keurus dan tribelio menurut saya akan menjadi jawaban buat kita menjaga our 20% customer yang memberikan contribution 80% yes, thank you so much saya Tom MC Ifle salam pencerahan

You May Also Like