REJEKI TIDAK PERNAH TERTUKAR, Kisah Pak Tatang Memulai Usaha Kuliner Sejak Masih Jadi Karyawan

kegagalan itu sebuah proses Alhamdulillah saya pernah dikasih kegagalan jadi jadi disitulah saya jadi banyak belajar dan saat ini saya kerja masih, usaha boleh dibilang autopilotlah hallo Sobat Kubiz kali ini Saya sudah bersama Pak Tatang hallo Sahabat Kubiz selamat datang di D'Cendes oke kita akan berkenalan dengan Pak Tatang dan kita mau melihat bisnisnya apa aja sejarahnya seperti apa? beliau masih kerja lho di salah satu BUMN luar biasa ini bangun bisnis masih kerja nanti ikutin terus ya liputannya oke Pak tatang mungkin bisa menceritakan kapan mulai kerja, mungkin dulu sekolah diamana, mulai kerja kapan dan kenapa berbisnis? oke Cak sahabat Kubiz nama saya Tatang Kusdiana, saya asal dari Ciamis tentunya orang Sunda ya namanya juga Tatang saya biasanya dipanggil Mang tatang karena dulu saya tuh mantan tukang cendol, dulu naamnya cendol desa, D'Cendes itu cendol desa D"Cendes nanti saya ceritain ya gimana ceritanya jadi D'Cendes? sebenernya saya ini saat ini masih karyawan ya, tahun 2006 saya baru mulai usaha di bidang makanan waktu itu saya usahanya packaging ya jadi saat kerja apa lagi nih yang saya bisa usahakan kita waktu itu istri saya juga ngga kerja saya banyak waktu luang akhirnya saya membuat peluang usaha waktu itu packaging keripikik pisang dan sale pisang saya bawa dari Ciamis dari kampung saya saya bawa kesini saya packaging saya jual seperti itu Cak dengan berjalannya waktu tahun 2008 saya buka usaha Es Cendol ini Namanya Cendol Desa ini asal muasalnya saya berbisnis kuliner dari Cendol yang keripik keripik tadi udah nggak jualan? sampai sekarang maih Cak cuma sekarang dikelola sama kaka saya itu namanya Sale Pisang dan Keripik Pisang Teh Iteng Jualannya di Jakarta? Saat ini di beberapa toko kue ada di toko buah dan di rest area atau buka ada boothnya? ngga konsinyasi sama ada yang jualan langsung gitu jadi supplier Nah 2008 ketemu Cendol Desa ini gimana ceritanya? ketemu orang yang jualan Cendol terus sama Pak Tatang di branding atau gimana nih? ngga sebenernya saya tuh dulu ketika saya kerja saya punya temen di suatu ruanagan di tempat saya kerja itu dia ternya suda punya franchise bakso ya, waktu itu bakso Malang, dia udah puluhanlah waktu itu saya belajar dari dia Gimana cara bikin Franchise? yang paling mudah saat itu buat saya dan modalnya tidak terlalu besar yaudah saya coba bikin es cendol saya waktu itu belajar otodidak ya browsing browsing gimana cara bikin cendol cuma waktu itu ngga sukses juga akhirnya saya ketemu apa namanya? maksudnya ngga sukses itu, ngga sukses bikin cendolnya atau ga sukses bikin? iya ngga sukses bikin cendolnya ngga sukses bikin cendolnya karena waktu itu kan saya belajar otodidak belajar dari resep-resep di internet gitu ya tapi akhirnya saya belajar dari tukang cendol oh gitu, akhirnya yang benernya belajar sama tukang cendolnya, belajar ke ahlinya udah pasti cendolnya enak ya itu saya namakan cendol desa khas Bandung.

Itu bayar ngga belajar ke tukang cendol? bayar saya bayar Cak, bayar itu orangnya itu di rayu untuk mau ngasih, atau memang dia jualan resep atau dia giamana buka kursus? ngga saya minta diajaran aja minta diajarin gimana cara bikin cendol, udah saya diajarin itu bayarnya tuh negosiasi atau orangnya ngasih atau Pak Tatangnya? sebenarnya dia itu ngga ngasih harga, ngga ngasih harga waktu itu saya kasih kebetulan dia juga lagi buttuh uang gitukan oh yaudah saya kasih akhirnya saya bisa belajar boleh tau nggak di kasih berapa? waktu itu tahun 2006, 2 juta Cak jadi gampangnya kita beli resep terus diajarin proses bikinnya karena kalau kita cuma dapat resepnya belum tentu prosesnya jadi gitu ya Pak Tatang berapa hari belajar bikin itu? ya praktek waktu itu ngga lama sih paling praktek terus-terusan 4 hari ya udah, yang penting sudah bisa bagaimana standarisasi produksi ya waktu itu karena termasuk juga saya buka usaha cendol itu ini guru cendolnya orang mana? guru orang Pemalang , oh jadi belajarnya ke Pemalang atau di Jakarta di Jakarta nah ya kan Pak Tatang kerja, gimana 4 hari ngatur belajar itu? jadi saya kan waktu itu kerja saya kena shif ya dulu saya orang lapangan jadi waktunya itu bisa tuker libur gitu ya jadi saat itu mudah banget kalau untuk apa namanya tukeran ya karena kan kerjanya di shift harusnya masuk malam kan kalau saya jadi masuk pagi itu kan bisa seperti itu akhirnya saya belajar dan setelah bisa saya buat konsep Franchise waktu itu 2008 saya itukan pameran di fasilitasi sama Disperindak masuk ke JCC waktu itu ada Pameran Franchise dan langsung dapet 13 mitra ya di jual berapa tuh paket Franchisenya? masih inget waku itu Rp 5.500.000 Rp 5.500.000 sudah dapat gerobak cakep pokonya dari besi waktu itu.

Gerobak yang ada rodanya? ngga jadi gerobaknya gerobak aaa apa yang kaya itu, pokonya waktu itu iklan cendol hitam hehee bukan jadi waktu itu kebetulan saya pesen dari Raja Gerobak jadi tahun 2008 saya udah kenal Raja Gerobak Cak waktu itu dia yang buat gerobak bagus ya waktu itu saya beli dari beliau dan akhirnya apa saya jual paket gerobak dan peralatannya gitu ya itu sampai saya punya 33 outlet Cak 33 outlet dalam waktu berapa bulan tuh? dalam waktu 2 tahun sampah 2010, dari 2010 sampai 2012 karena distribusinya jadi persoalan buat saya waktu itu jauh-jauh sedangkan cendol itu ngga bisa awet ya karena ini kan tanpa pengawet kalau boleh tau berapa 20 outlet ya? 33 outlet, 33 outlet itu dimana aja? waktu itu ada di Depok di Pasar MInggu, di dalam Taman Mini aja waktu itu ada 4 tapi masih Jabodetabek

You May Also Like